: :pesan pada DIRI tabahkan hati kuatkan semangat, pesan pada HATI kukuhkan IMAN banyakkan ZIKRULLAH, pesan pada NALURI jangan mengeluh & kecewa, tiada daya & rezeki melainkan dari ALLAH: :

Sifat Malu  

Posted by: an-Nisa` in


Pantang Disentuh...
Pasti Menunduk Sopan...
Tapi, DURInya Tetap Tajam Berceracakan...

Pohon semalu, memang pemalu! Sifat malu, lambang keindahan dan kemuliaan wanita bermaruah. Hakikatnya, malu bukan hanya untuk wanita tetapi untuk lelaki juga. Bukankah Rasulullah SAW pemalu orangnya? Daripada Sa'id Al-Khudri katanya:

"Baginda Rasulullah (saw)adalah seorang yang sangat pemalu lebih daripada seorang dara dalam kelubungnya dan apabila melihat sesuatu yang tidak disukai baginda(saw), nescaya kami dapat camkan yang demikian itu daripada wajah baginda(saw)."

Malu juga melambangkan nilai keimanan dan kesusilaan. Sabda Rasulullah SAW :

"Malu & iman itu adalah teman seiring jalan. Jika yang satu diangkat nescaya terangkat pula yang satu lagi."

"Sesungguhnya bagi tiap-tiap agama itu ada ciri kesusilaan maka untuk Islam ialah malu."

Hebat sifat malu kan? Namun, perlu difahami, kita tak perlu malu dalam menuntut ilmu dan menegakkan kebenaran ALLAH SWT. Malu yang dimaksudkan di sini,adalah malu bertempat. Malu untuk menjadi wanita yang rosak akhlaknya iaitu yang hanya pandai menggoda lelaki yang bukan mahramnya[na'uzubillahiminzalik]. Selain itu, malu untuk melakukan maksiat. Pendek kata, malu pada ALLAH SWT & Rasul untuk mengingkari perintah-Nya & melakukan larangan-Nya.

Bagi si pohon semalu, bersama sifat malunya, ada duri yang tajam berbisa. Duri itu simbolik untuk sebuah perjuangan yang lahir daripada iman. Duri itu ibarat senjata yang mahu meruntuhkan semua kemungkaran yang ada. Itulah senjata buat seorang mujahidah.

Pohon semalu juga mengeluarkan bunga ungu yang cantik. Begitulah juga wawasan seorang mujahidah, dia ingin menghiasi alam dengan haruman bunga-bungaan akhlak yang cantik menawan.

Selain itu, dedaun yang menghijau pada pohon semalu sangat erat pertaliannya antara satu sama lain. Apabila sehelai daun disentuh, daun-daun di tepinya turut tertutup malu. Tindak balas daun-daun itu lambang kepada kasih sayang dan persaudaraan. Begitulah seorang mujahidah, dia perlu memandang semua orang dengan kaca mata dakwah untuk membawa seseorang itu mencintai ALLAH SWT dan Rasul-Nya.

Indahnya jika dapat membawa seseorang merasa bahagia dengan cara hidup Islam yang sebenar. Kerja ini sepatutnya terpikul pada semua orang yang mengaku beriman. Moga ALLAH SWT sudi memilih kita semua untuk memikul tugas berat ini. Jika anda rasa tersisih kerana tugas ini, apa yang nak dihairankan jika sesuatu itu kelihatan terbuang seperti pohon semalu yang sering dibuang di taman-taman dunia? Lihat Rasulullah SAW, kerana Islam baginda terbuang & dimusuhi. Namun, andai ada seorang manusia yang membuang baginda, berpuluh-puluh yang lain menyayanginya. Kenapa? Kerana Baginda SAW dibela ALLAH SWT, tak pernah terbuang pada pandangan-Nya, tetap istimewa di hati pencinta ALLAH SWT & Rasul-Nya. Pandangan ALLAH SWT yang paling utama, BUKAN pandangan manusia. Iktibarnya, biarlah semua manusia membuang kita asalkan kita tetap berjaya memenangi pandangan Allah azza wajalla. Kita hidup pada akhir zaman, Islam kembali dagang seperti Rasulullah SAW mula-mula hendak membawa Islam. Oleh itu, tak hairanlah jika kebenaran sering terbuang & terasing. Islam dagang buat kali kedua. Rasulullah SAW sudah pernah lalui buat kali pertama.

Saya akhiri dengan serangkap hadis Rasulullah SAW yang cukup indah:

"Malu itu baik semuanya."

This entry was posted on 7:16 PM and is filed under . You can leave a response and follow any responses to this entry through the Subscribe to: Post Comments (Atom) .

0 komen ikhlas dari kamu

Post a Comment